Umroh Saat Hamil 7 Bulan dan Membawa Anak 2 Tahun (Part 5 : Ibadah Umrah dan Makkah City Tour)

Sumber gambar : google

Makkah atau Mecca lebih terkenal dengan sebutan Mekah bagi orang Indonesia. Di sana terdapat masjidil haram dengan kakbah sebagai pusat qiblat bagi seluruh ummat Islam di dunia. Tempat yang menjanjikan ratusan ribu kali lipat ganjaran pahala atas kebaikan-kebaikan yang kita niatkan ataupun yang sedang kita lakukan.
Selama empat hari di Mekah, kami lebih banyak menghabiskan waktu di masjidil haram. Sejak tiba di hari pertama kami langsung menunaikan ibadah umrah. Keesokan harinya boleh melaksanakan ibadah umrah lagi untuk yang kedua baik untuk diri sendiri maupun untuk keluarga yang sakit parah dan tak ada harapan baginya untuk sembuh ataupun bagi keluarga yang telah meninggal. 

Masjidil Haram dengan kakbah sebagai pusat qiblat ummat Islam di dunia.
Masjidil Haram tampak luar dan dalam.

Bapak dan suami melaksanakan umrah untuk kedua kalinya dengan niat yang berbeda. Jika suami meniatkan umrah untuk dirinya sendiri, bapak meniatkannya untuk almarhumah ibunya. Saya sendiri tidak melakukan umrah lagi sebab ustad pembimbing berkali-kali mengingatkan agar di pikir baik-baik dulu sebelum menjatuhkan niat umrah sebab tawaf dan sai kali ini akan dilaksanakan sehabis dzuhur dimana matahari sedang panas-panasnya. Sedangkan jika kita tidak mampu menyelesaikan rukun umrah hingga tahallul nantinya, akan dikenakan denda atau dam berupa penyembelihan hewan ternak onta ataupun kambing. Karena itu saat bapak dan suami beserta jamaah lainnya yang ikut umrah kedua, saya dan Ochy beristirahat di hotel saja sambil menunggu waktu ashar tiba.

Sebelum memulai umrah yang kedua, terlebih dahulu kami diajak berkeliling kota Mekah mengunjungi tempat-tempat bersejarah seperti bukit tsur, jabal rahmah, padang arafah, muzdalifah dan mina serta jabal nur dimana terdapat gua hira di dalamnya.

1. Bukit Tsur

Bukit di belakang kami itu adalah Bukit Tsur.

Bukit Tsur terkait erat dengan hijrah Nabi Muhammad SAW ke Madinah. Di bukit ini terdapat sebuah gua, tingginya sekitar 1.25 meter dengan luas 3.5 meter persegi yang disebut Gua Tsur. Nah di gua inilah Rasulullah SAW bersama sahabatnya Abu Bakar Asshiddiq r.a bersembunyi selama tiga hari tiga malam dari kejaran kaum kafir Quraisy yang hendak membunuh beliau. Abu Bakar sendiri sempat cemas sebab hanya sejengkal saja jarak mereka dengan pasukan Quraisy. Namun berkat pertolongan Allah SWT, merekapun selamat. Adalah sarang laba-laba yang tebal di mulut gua beserta burung merpati yang sedang bertelur yang mengecoh pasukan Quraisy tersebut. Mereka menyangka tidak mungkin ada manusia yang bisa memasuki gua ini tanpa merusak jaring laba-laba itu.

2. Jabal Rahmah

Jabal rahmah dengan monumen Adam-Hawa di puncaknya

Jabal rahmah adalah bukit batu dengan ketinggian sekitar 70 meter yang terletak di tepi padang Arafah. Tempat ini disebut-sebut sebagai saksi abadi kisah pertemuan Nabi Adam A.S dengan istrinya Siti Hawa yang telah terpisah sekian lama sejak mereka dikeluarkan dari surga oleh Allah SWT karena tergoda rayuan iblis untuk mendekati pohon terlarang.

Bapak berhasil naik hingga ke monumen Adam-Hawa di puncak Jabal Rahmah.
View dari puncak Jabal Rahmah. Sumber foto : dokumentasi bapak

Nabi Adam dan Hawa diturunkan ke bumi dan ditempatkan secara terpisah hingga suatu hari Allah berkenan mempertemukan mereka kembali di jabal rahmah. Sebagai pengingat momen pertemuan itu, pemerintah Arab Saudi membangun sebuah monumen dengan lebar 1.8 meter dan tinggi 8 meter di tempat yang dipercayai menjadi pertemuan kedua manusia pertama tersebut. Meskipun tidak ada keutamaan mengunjungi tempat ini, nyatanya tak pernah sepi dari peziarah terutama jamaah asal Indonesia.

3. Padang Arafah

Padang arafah yang sepi karena bukan musim haji

Arafah adalah tanah datar yang dikelilingi bukit batu dan menjadi tempat pertemuan manusia terluas di muka bumi setiap tanggal 9 Dzulhijjah dalam penanggalan hijryah. Pada hari itu jutaan ummat Islam dari berbagai pelosok dunia melakukan inti ibadah haji yaitu wukuf atau berdiam diri sejak tergelincirnya matahari hingga terbenamnya matahari. Dalam ibadah haji, wukuf hukumnya wajib dan tidak sah haji seseorang sebelum melaksanakan wukuf. Wukuf ini menjadi gambaran tentang padang mahsyar di mana kelak manusia setelah dibangkitkan dari kuburnya akan dikumpulkan bersama untuk dihisab perbuatannya selama hidup di dunia dulu.

4. Muzdalifah dan Mina

Muzdalifah adalah daerah terbuka antara Arafah dan Mina. Menjadi tempat yang penting dalam rangkaian pelaksanaan ibadah haji dimana jamaah diwajibkan untuk mabit atau singgah sejenak sejak tenggelamnya matahari hingga lewat tengah malam sambil mengumpulkan kerikil atau batu-batu kecil yang akan digunakan melempar atau melontar jumrah keesokan harinya di Mina.

Tenda-tenda tempat mabit di Muzdalifah. Sepi karena hanya dibuka khusus di musim haji
Apartemen tempat mabit di Muzdalifah khusus bagi anggota kerajaan Arab Saudi dan tamu kenegaraan dilihat dari bus
Masjid Al-Masy’aril haram di Muzdalifah

Di Kota Mina para jamaah haji melemparkan batu-batu kecil atau kerikil ke tiga tiang. Kegiatan ini disebut melontar jumrah sebagai simbol perlawanan manusia terhadap setan dan iblis sebagaimana diteladankan Siti Hajar saat Nabi Ibrahim membawa Nabi Ismail untuk disembelih atas perintah Allah SWT. Setan dan iblis tiada henti membujuk dan merayu Siti Hajar agar menghentikan langkah suaminya. Menurut setan, seorang ibu tidak akan sampai hati anaknya dikorbankan apalagi anak yang kehadirannya sudah sangat lama dinantikan. Perkiraan setan ternyaya meleset. Bukannya menuruti bisikan setan, Siti Hajar malah melemparinya batu berkali-kali.

Bangunan lantai empat di belakang itu adalah tempat melempar jumrah.

5. Jabal Nur

Jabal Nur dengan gua hira di puncaknya

Jabal Nur terletak sekitar 6 km di sebelah utara masjidil haram dengan tinggi puncak kurang lebih 200 meter. Di puncak jabal nur terdapat sebuah lubang kecil dibelakang dua batu raksasa. Lubang kecil itulah yang disebut dengan gua hira, tempat pertama kali Nabi Muhammad SAW menerima wahyu yaitu QS. Al-Alaq ayat 1-5 melalui perantaraan Malaikat Jibril.

Panjang  gua hira sekitar 3 meter dan lebar 1.5 meter serta tinggi sekitar 2 meter. Dengan luas dimensi seperti itu, gua ini hanya cukup digunakan untuk sholat dua orang. Untuk mendaki puncak jabal nur setidaknya diperlukan waktu 1 jam. 

Jamaah yang hendak mendaki jabal nur untuk berziarah ke gua hira.

Kami sendiri hanya menyaksikan jabal nur dan gua hira dari bus karena harus segera kembali ke hotel agar tidak ketinggalan sholat dzuhur secara berjamaah di masjidil haram. Lalu melanjutkan ibadah umrah kedua bagi jamaah yang turun mengambil miqot di masjid ji’ranah tadi.

Hari ketiga di Mekah kami diajak ke daerah Hudaibiyah untuk melihat padang pasir dan mengunjungi peternakan onta serta masjid hudaibiyah yang terkenal dalam sejarah Islam sebagai tempat disepakatinya perjanjian Hudaibiyah antara Rasulullah dan Quraisy Mekah. Dulunya di sana juga terdapat pohon yang disebut baiturridwan dimana para sahabat melakukan baiat atau sumpah setia kepada Rasulullah SAW. Namun di zaman khalifah Umar Bin Khattab pohon itu ditebang karena sering disalahgunakan oleh kaum muslimin yang lemah imannya untuk mengambil berkat. 

Padang pasir di Hudaibiyah. Sayangnya tidak terawat. Beberapa sampah plastik saya jumpai dimana-mana.
Peternakan onta di Hudaibiyah. Di sini kita bisa menikmati susu onta segar yang baru di perah. Juga dijual kencing onta yang konon mampu mengobati penyakit kronis seperti DM, kolesterol, dll.

Masjid hudaibiyah yang penuh sejarah itu, sekarang hanya puing-puingnya saja dan terkesan diabaikan sejak dibangun masjid yang baru di sampingnya. Nah bagi jamaah yang ingin melakukan ibadah umrah yang ketiga kalinya dipersilakan mengambil miqat di masjid hudaibiyah yang baru ini. Saya dan suami tidak melakukan umrah lagi dengan pertimbangan menyiapkan energi untuk malam nanti karena kami akan melakukan tawaf wada atau tawaf perpisahan dengan baitullah. Lain dengan bapak, ia tetap semangat untuk melakukan ibadah umrah yang ketiga dengan niat untuk almarhum ayahnya (kakekku).

Puing-puing Masjid Hudaibiyah di zaman Rasulullah SAW.
Masjid Hudaibiyah yang baru, di bangun persis di samping masjid Hudaibiyah original sebagai tempat untuk mengambil miqat.

Hari ke empat di Mekah, kami harus meninggalkan masjidil haram menuju bandara King Abdul Azis di Jeddah untuk kembali ke tanah air.

Sedih sekali rasanya akan meninggalkan Mekah. Semoga diberi kesempatan untuk kembali lagi. Amiin yaa Rabb.
Advertisements

2 thoughts on “Umroh Saat Hamil 7 Bulan dan Membawa Anak 2 Tahun (Part 5 : Ibadah Umrah dan Makkah City Tour)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s